Tuesday, March 03, 2009

Anjing, Gue Dibentak Sopir Angkot!

Mood saya hilang tiba-tiba gara-gara kejadian ini. Mungkin beberapa dari kalian pernah mengalami yang seperti ini.

Jadi tadi setelah kuliah, anak-anak Ascova seperti biasa ngumpul di CC Barat untuk membicarakan berbagai hal. Sebenarnya saya tadi juga setengah hati mau ngumpul karena udah laper berat dan kebelet pipis, tapi demi menunjukkan loyalitas yah saya ikut setor muka. Setelah forumnya selesai saya cepat-cepat keluar kampus untuk pulang. Awalnya memang niat jalan kaki, tapi berhubung matahari terik banget akhirnya memutuskan untuk naik angkot saja. Awalnya udah sebel tuh pas ngeliat angkot putih kuning (Panghegar-Dipatiukur) itu ngetem di depan kampus, kosong, plus mesinnya dimatikan yang artinya, tuh angkot jalannya bakal nanti-nanti. Tapi karena saya nggak melihat ada angkot lain di sekitar situ ya sudah, saya naik aja berharap setelah saya naik angkotnya langsung jalan.

Namanya juga ngetem, lamaaanyooo... saya udah mulai gusar dan nggak tenang. Perut berkerucuk, kandung kemih berteriak. Mesin angkot tidak juga dinyalakan. Akhirnya saya memutuskan turun untuk mencari angkot lain. Nah, ketika saya menyetop angkot lain, si supir angkot yang saya stop menunjuk angkot ngetem itu yang artinya saya memang harus naik angkot ngetem bodoh itu. Oh damn, saya memaki dalam hati kode etis para sopir angkot itu. Dengan tebel muka saya akhirnya naik lagi angkot ngetem super goblok itu. Menn, nggak jalan-jalan. Semakin gusar, semakin nggak tenang. Angkot itu pun menyalakan mesin. Lalu sok maju-maju seakan-akan memang sudah mau jalan. Tapi lha kok tetep nggak jalan. Saya akhirnya nggak tahan dan turun PADA SAAT TUH ANGKOT UDAH BENER-BENER JALAN. Nah ini dia pas si sopir mulai bentak-bentak:

"Neng, kalo mau turun mah turun aja! Dari tadi naik turun naik turun! Kalo mau cepet mah naik taksi aja!"

Saya sih sok ketawa-ketawa aja sambil ngomong, "Maaf Bang, abis buru-buru!" padahal dalam hati saya memakinya "Anjing! Siapa elu bentak-bentak gue!". Abis itu angkotnya beneran jalan meninggalkan saya yang keki berat. Dan akhirnya saya pulang JALAN KAKI PANAS-PANASAN. Sepanjang jalan saya ngedumel dan memikirkan hal yang nggak-nggak yang bisa terjadi pada si sopir angkot, seperti kecelakaan contohnya. Jahat bukan? Saya juga sebel setiap melihat angkot kuning lewat. Dan akhirnya saya juga memutuskan buat nggak dateng tutorial kalkulus dan fisika nanti jam 1 karena mood belajar saya juga jadi ikut hilang. Thank you so much, Sopir Angkot, you made my day!


Tapi kemudian muncul dalam pikiran saya, mungkin mood si sopir juga sama-sama sedang nggak bagus. Mungkin dia juga gusar gara-gara nggak dapet penumpang dari tadi dan pendapatannya dari pagi sudah seret. Saya mungkin memang penumpang menyebalkan tukang mengeluh yang nggak sabaran. Iya deh, kita impas...

xoxo

lawinda

No comments: